Duh, Aku Nggak Pede!

Pernahkah kamu merasa tidak percaya diri? Pasti pernah. Saya juga pernah. Sering malahan. Masa kecil saya, dipenuhi oleh berbagai macam ketidakpedean, yang jika saya pikirkan saat ini, kok bisa-bisanya saya bersikap begitu. Misalnya, saya merasa tidak pede jika bertemu dengan sebuah ‘geng’ di sekolah saya, yang terlihat begitu menonjol. Bukan kepintaran atau prestasi. Tapi karena mereka modis, gaya dan seperti memiliki kelas tersendiri yang wow!




Aha, sepertinya, hampir semua sekolah memiliki jenis-jenis kelompok semacam ini ya… saat ini, saya suka geli, bagaimana mungkin saya bisa tidak pede dengan orang-orang yang nilai raportnya pas-pasan. Tapi, rasa tidak percaya diri, memang sering dipicu dari hal-hal yang seringkali tidak masuk akal. Misal, hanya karena kita memakai sepatu murahan, lalu kita jadi tidak PD bertemu dengan kolega yang bersepatu bermer ternama. Padahal saat itu, bisa jadi posisi kita ‘di atas’ si kolega. Seorang kenalan pernah mengaku sangat tidak percaya diri, gara-gara saat bertemu famili suaminya, ternyata dia dikira pembantu, sementara, pembantunya yang 'kinclong' malah dikira sang Nyonya. Aduuuh... ngenes kan kalau begini jadinya?

PD, alias percaya diri berarti perasaan yakin kita terhadap diri kita, apa-apa yang kita miliki, termasuk kemampuan kita. Terasa tidak logis, karena PD itu memang tidak dipicu dari logika sadar, namun oleh alam bawah sadar kita. PD tidak muncul karena argumentasi yang rasional. PD itu kerjaan alam bawah sadar yang muncul secara spontan, tanpa kita berpikir dulu, apakah kita musti PD atau tidak.

Rasa percaya diri akan muncul sebagai proses pembiasaan kita dalam bersikap, berimajinasi dan berpikir positif. Jika kita senantiasa melakukan hal-hal positif, misalnya berpikir positif, berbaik-sangka, menghargai orang, memuji orang, optimistis, yakin bahwa kita bisa ... pokoknya yang bagus-baguslah, termasuk gampang memaafkan orang dan membangun gambaran-gambaran yang baik, kita pasti akan bisa menjadi manusia yang percaya diri.

PD, Bisa Naik-Turun?
Ada seorang kenalan. Dia trainer sebuah lembaga pengembangan sumber daya manusia. Jika sedang mengisi training, dia terlihat begitu memukau, begitu penuh percaya diri, meyakinkan banget. Namun, dalam sebuah training SDM, dia mengaku bahwa ketika kecil, dia itu introvert dan ekstrapemalu. Saat ada tamu, dia pasti spontan bersembunyi di balik pintu, dan mengintip dengan tampang culunnya. Ada juga yang sebelumnya PD abis, namun mendadak jadi culun dan suka ngeper.

PD juga bisa mengalami fluktuasi. Kadang, karena suatu sebab, kita ngerasa sangat PD, namun mendadak, karena suatu sebab juga, kita berubah jadi minder. Atau, berlaku juga sebaliknya. Hal itu bisa terjadi karena PD itu terkait dengan hitung-hitungan potensi diri. Menurut Bu Erry Sukresno, seorang psikolog, untuk menentukan seseorang termasuk PD, sombong, overconfident atau minder ada semacam ‘rumus’. Jika kita punya 10 dan kita tahu bahwa kita punya 10 atau bisa mengeluarkan yang 10 itu, otomatis kita akan merasa PD. Jika kita punya 10 tapi mengaku punya 12, itu sombong. Nah, kalau kita sebenarnya punya 10, dan hanya bisa mengeluarkan 8, itu namanya minder.”

Angka 10, 8, 12 tadi, adalah hitungan kemampuan diri. Padahal, bicara tentang kemampuan, kan sifatnya relatif. Secara potensi, Taufik Hidayat misalnya, sebenarnya mampu untuk meraih posisi juara pada setiap kompetisi kelas dunia yang ia ikuti. Namun nyatanya, toh dalam pertandingan, ia bisa menang, bisa kalah! Bisa jadi juara, bisa juga jadi pecundang. Bahkan pas piala Thomas di Jepang sekitar 10 tahun yang lalu, dia kalah melulu. Menang hanya sekali saat melawan tim dan New Zeland doang. Soalnya tuh, kabarnya... dia baru cedera dan belum sembuh betul.”

Ada yang pernah mengikuti piala dunia 2002? Saat itu, Perancis adalah tim terbaik di dunia, karena berhasil menjuarai PD 1998 dan Euro 2000. Di sana ada Zinedine Zidane, ada Fabien Barthez, ada Makalele, ada Thiery Henry. Tetapi nyatanya, Perancis keok! Pakai banget! Kokok-keok! (saya nulis pakai emosi, soalnya saya kan ngefans Timnas Perancis, hehe).

Sampai-sampai ada anekdot beredar tentang kekalahan Perancis pasca PD 2002 saat itu. Ceritanya, sehabis Piala Dunia, tim Perancis benar-benar menurun banget rasa pedenya. Saking tidak Pede, sampai-sampai Zidane menghilang dan ngumpet dari publik. Takut dicaci-maki atau diolok penggemarnya. Padahal, dia nggak mungkin ngumpet terus di rumahnya kan? Suatu saat, ia harus keluar.

Supaya  kehadirannya tidak diketahui, Zizou (nama panggilan Zidane) pun menyamar sebagai pastur. Nah, dia pun keluar untuk beli makan siang. Senangnya dia, karena sepanjang jalan, ternyata nggak ada yang mengenalinya. Namun, pas dia berada di ujung jalan, tiba-tiba ada seorang lelaki tua berambut, jenggot dan kumis putih yang menyapanya.
‘Hai, Zizou!’
Kebayang kan, betapa paniknya Zizou. Dia pun langsung ngacir, pulang ke rumah. Besoknya, Zizou keluar dengan dandanan ala seorang ulama Saudi. Pakai jenggot panjang dan kumis, plus jubah dan kafiyeh, tentu saja.
‘Wah, kalau gini, nggak ada yang bakal kenal sama aku,’ demikian pikirnya.
Namun, ternyata, di ujung jalan yang sama dengan kemarin, kembali dia bertemu dengan kakek tua berambut, kumis dan jenggot putih, yang lagi-lagi menyapanya.
‘Hai, Zizou!’
Meskipun menyimpan heran setengah mati, Zizou tak mempedulikan panggilan si kakek. Ia langsung ngacir pulang. Bahaya kalau ada yang tahu bahwa Zizou tengah menyamar.
Esoknya lagi, Zizou kembali menyamar, kali ini bergaya punk. Tetapi, kasus yang sama terjadi lagi. Pas di ujung jalan, ia kembali bertemu dengan si kakek. Kali ini, seraya menyapa, si kakek langsung mendekap tubuh Zizou erat-erat.
‘Sejak kapan kau jadi sombong gitu?’ tanya si kakek. ‘Aku panggil-panggil nggak mau jawab, malah ngacir pergi.’
Zizou pun melongo. ‘Kau ini, siapa?’
‘Heh, Zizou, masak gak tahu, gue ini Barthez, tahu! Kiper tim Perancis. Sama seperti kau, gue juga malu berat buat keluar rumah. Makanya, gue pun menyamar jadi kakek tua!’

Jadi PD itu bisa naik bisa turun. Sama seperti kondisi fisik, mental dan pikiran kita. PD merupakan komponen dari mental kita. Kalau tubuh saja bisa sakit, bisa turun staminanya, demikian juga dengan Percaya Diri.

BERSAMBUNG KE ARTIKEL --> 
PD dan Konsep Diri, Gimana Sih Hubungannya?

Subscribe to receive free email updates:

4 Responses to "Duh, Aku Nggak Pede!"

  1. Hahaha...... kisah Zizou vs Barthez bikin ngikik

    ReplyDelete
  2. assalamu'alaikum Mbak Afra. terimakasih sudah menginspirasi saya untuk terus menulis. saya orang yang low PD kalau nulis tapi sekarang malah jadi ketagihan. kedatangan mbak Afra ngisi seminar jurnalis di UMY bikin saya tambah semangat. jadi suka buka-buka blog Afra buat meng On kan semangat. salam kenal ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam... Alhamdulillah, semoga dengan mengasah kemampuan menulis, menjadi sarana untuk meraih rasa percaya diri

      Delete
  3. assalamu'alaikum mbak Afra. terimakasih tulisannya selalu menginspirasi saya

    ReplyDelete

Mohon maaf, karena banyak komentar spam, kami memoderasi komentar Anda. Komentar akan muncul setelah melewati proses moderasi. Salam!