Menjadi Bunda Pencetak Pahlawan Sejati

Sumber gambar dari SINI
Anakku, Pahlawanku

Seorang ibu, punya andil besar dalam menciptakan sebuah peradaban. Rahim ibu adalah tempat bersemai pahlawan-pahlawan yang menjadikan gilang gemilangnya kejayaan ummat. Coba simak beberapa kisah di bawah ini!

Syahdan pada suatu hari, seorang ibu tengah mempersiapkan hidangan untuk tamu kehormatannya. Hidangan itu berupa daging kambing yang dimasak spesial. Sang ibu pun menyajikan dengan indah dalam sebuah wadah. Namun alangkah kagetnya sang ibu, ketika seorang anaknya yang masih kecil, mendadak menaburkan pasir ke hidangan tersebut.

Apa yang akan kita lakukan jika kita adalah ibu dari anak tersebut? Mungkin kita akan memakinya, menghukumnya, mengurangi jatah uang sakunya. Sama seperti kita, si ibu juga sangat kesal dan marah. Tetapi yang keluar dari mulut sang ibu adalah sebuah kemarahan yang unik. “Sudais, dasar kamu anak nakal! Awas kamu kalau sudah besar kamu akan menjadi IMAM MASJIDIL HARAM!”
Apa yang terjadi dengan anak itu di kemudian hari. Ternyata dia betul-betul menjadi Imam Masjidil Haram. Syaikh Sudais, siapa yang tidak mengenal bacaan murotalnya yang khas itu?

Sementara itu, di sudut sejarah yang lain, seorang janda miskin yang tinggal di dekat kota Mekah, berupaya keras untuk menjadikan putranya sebagai seorang yang terdidik. Namun karena dia tak memiliki cukup biaya, dia didik sendiri putranya. Dia ajari menulis dan membaca. Sebagai sarana, dia gunakan berbagai peralatan seperti pecahan tembikar, pelepah kurma, tulang unta, potongan kulit binatang dan sebagainya untuk menulis. Sang anak akhirnya benar-benar tumbuh sebagai sosok yang cerdas dan terpelajar. Hingga pada usia 15 tahun, si anak akhirnya meminta izin untuk keluar kota dalam rangka memperkuat keilmuannya. Meskipun cinta membalut kuat, demi kebaikan sang putera, si ibu pun mengizinkannya. Kita mengenal sosok yang besar dalam didikan sang ibu itu sebagai salah seorang tokoh yang sangat kita kenal, yakni Imam Syafi’i.

Betapa banyak pahlawan yang terlahir di muka bumi ini, ternyata berasal dari sosok seorang ibu yang hebat. Ibu dari Muhammad Al-Fatih, Sang Penakluk Konstantinopel (Istanbul) misalnya, sejak putranya itu masih bayi, dia selalu mengajak bayi Al-Fatih keluar dari istana. Dia ajak bayinya itu ke sebuah tebing yang menghadap ke Konstantinopel Sang ibu mengatakan kepada anaknya itu, “Wahai anakku, di sana terdapat kota Konstantinopel. Dan Rasulullah SAW bersabda: Konstantinopel itu akan ditaklukan oleh tentara Islam. Rajanya (yang menaklukan Konstantinopel) adalah sebaik-baik raja, dan tentaranya adalah sebaik-baik tentara. Ketahuilah anakku, engkaulah orangnya.”

Kalimat itu terus menerus dibisikkan kepada bayi Al-Fatih. Dan di kemudian hari, ternyata betul. Muhammad al-Fatih berhasil menaklukkan Konstantinopel, yang kemudian dia ganti namanya menjadi Istanbul. Dari penaklukan itulah berawal kekuasaan sebuah imperium besar dalam sejarah, yakni Kekhilafahan Turki Utsmani hampir selama 500 tahun!

Kita mengenal Khansa, seorang shahabiyah yang mampu membangkitkan semangat jihad kepada ke-4 puteranya. Dan ketika ke-4 puteranya tersebut syahid di peperangan Qadisiyah, tak ada sedikit pun perasaan sedih atau gusar pada diri Khansa, karena ia telah yakin, putera-puteranya telah mendapatkan kemenangan yang hakiki dan telah masuk ke surga-Nya tanpa hisab.

Setiap kita belajar sejarah, sesungguhnya kita sedang belajar tentang para penggerak sejarah, yaitu orang-orang besar. Mereka terdiri dari kelompok: pahlawan dan musuh besarnya. Kita mengenal Daud a.s. dengan musuhnya, Jalut; Ibrahim a.s. dengan musuh besarnya, Namruj; Musa a.s. dengan musuh besarnya, Fir’aun; dan sebagainya. Hampir tak ada nama ‘orang kecil’ tercatat dalam sejarah, kecuali jika ‘orang kecil’ itu melakukan sesuatu yang besar. Awalnya mereka adalah orang-orang yang semula tak dipandang, namun  mendadak terkenal, sehingga ada istilah from zero to hero. Kita mengenal Budak Wahsyi yang membunuh Hamzah r.a., Gravilo Princip—pembunuh Archduke Franz Ferdinand dari Austria, yang pembunuhannya memicu terjadinya perang dunia pertama. Akan tetapi, tetap saja penggerak dari dinamika sebuah sejarah adalah orang-orang besar itu. Sehingga, beberapa pakar menyebutkan, bahwa sejarah itu sesungguhnya kumpulan biografi orang-orang besar. 

Menumbuhkan Sifat Kepahlawanan
Zaman terus berkembang dengan berbagai dinamikanya. Tentu pada setiap zaman, akan ada penggerak-penggeraknya. Alangkah bangganya kita jika para penggerak dinamika zaman, ternyata adalah orang-orang yang sangat dekat dengan kita: anak-anak kita. Tentu yang kita harapkan adalah penggerak dalam kebaikan, kebenaran, keadilan. 

Dalam KBBI, pahlawan adalah orang yang menonjol karena keberanian dan pengorbanannya dalam membela kebenaran; bisa juga dimaknai sebagai pejuang yang gagah berani. Adapun sifat kepahlawanan berarti berhubungan dengan sifat-sifat yang biasanya melekat pada seorang pahlawan sepertt keberanian, keperkasaan, kerelaan berkorban, dan kekesatriaan.

Mengapa seseorang bisa menjadi pahlawan, tentu karena karakter kepahlawanan yang dimilikinya. Menurut Suyanto (dalam Wibowo, 2011:32) menjelaskan bahwa karakter adalah cara berpikir atau berperilaku yang menjadi ciri khas tiap individu untuk hidup dan bekerja sama, baik dalam lingkup keluarga, masyarakat, bangsa dan negara. Individu yang berkarakter baik adalah individu yang bisa membuat keputusan dengan siap mempertanggungjawabkan tiap akibat dari keputusan yang ia buat. Sedangkan pendidikan karakter adalah upaya yang dilakukan dengan sengaja untuk mengembangkan karakter yang baik (good character) berlandaskan kebajikan-kebajikan inti (core virtues) yang secara objektif baik bagi individu maupun masyarakat (Saptono, 2011:23).

Menurut Socrates (dalam Majid dan Dian,2011:30) tujuan paling mendasar dari pendidikan karakter adalah membuat seseorang menjadi good and smart. Sebagai seorang muslim, tentu kita sangat memahami penegasan Rasulullah SAW, bahwa tujuan utama diutusnya beliau sebagai Rasulullah adalah untuk menyempurnakan akhlak. ”Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang shalih” (H.R. Bukhari dalam shahih Bukhari kitab Adab; Baihaqi dalam kitab Syu’bil Iman dan Hakim).

Adapun karakter-karakter yang identik dengan sifat kepahlawanan antara lain: 
  1. Cerdas. Seorang pahlawan sudah pasti cerdas, baik secara intelektual, emosional maupun spiritual.
  2. Berkarakter desainer dan pembaharu. Biasanya pahlawan adalah ‘desainer peradaban’, tentu dia haruslah sosok yang visioner, memiliki ide-ide besar, dan senantiasa melakukan kebaruan-kebaruan.
  3. Gagah berani . Berani melawan musuh, berani menanggung resiko, berani mengambil keputusan, dan berani hidung sengsara demi meraih tujuan-tujuan besarnya.
  4. Rela berkorban. Seorang pahlawan tentu harus rela berkorban. Berani berpayah-payah, berlelah-lelah, mengorbankan segalanya, bahkan nyawa. 
  5. Penuh semangat, dan bisa menyemangati orang lain.
  6. Teguh memegang prinsip. Ingat bagaimana Tariq bin Ziyad justru membakar kapal yang membawanya dan para tentara mendarat di Eropa.
SEMUA SERBA DISKON! INFO 0878-3538-8493



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Menjadi Bunda Pencetak Pahlawan Sejati"

Post a Comment

Mohon maaf, karena banyak komentar spam, kami memoderasi komentar Anda. Komentar akan muncul setelah melewati proses moderasi. Salam!